Vardy gagal mengeksekusi penalti saat Leicester ditahan

Daniel Amartey menyamakan kedudukan tujuh menit setelah gol pembuka Spartak Moscow

Berita Bola – Penalti pengganti Jamie Vardy berhasil diselamatkan saat Leicester ditahan imbang Spartak Moscow dalam hasil imbang yang membuat harapan mereka untuk lolos dari Grup C Liga Europa terancam.

The Foxes berada di urutan ketiga dalam grup ketat dengan dua pertandingan tersisa dan tim asuhan Brendan Rodgers akan menyesali kegagalan untuk mengambil tiga poin pada hari Kamis.

Tuan rumah benar-benar dominan tetapi tim tamulah yang secara mengejutkan memimpin ketika mantan pemain sayap Chelsea, Victor Moses, menyundul masuk tanpa penjagaan menyusul serangan cepat.

Itu memicu lebih banyak urgensi di The Foxes dan mereka membalas melalui Daniel Amartey, yang menyambut tendangan Ayoze Perez dengan sundulan tegas.

Moses yang berpengalaman kemudian menjatuhkan Ademola Lookman di dalam kotak, tetapi tendangan penalti Vardy tidak seperti biasanya dan kiper Aleksandr Selikhov turun dengan nyaman untuk menangkisnya.

Leicester dua poin di belakang pemimpin grup Napoli, yang memiliki tujuh poin setelah mengalahkan peringkat kedua Legia Warsawa 4-1 sebelumnya.

Dengan Legia di kandang berikutnya sebelum perjalanan ke Napoli pada hari terakhir, Leicester menghadapi dua tim di atas mereka dalam grup sehingga kualifikasi tetap di tangan mereka.

Namun, mereka bisa dan mungkin seharusnya berada dalam posisi yang jauh lebih berkuasa setelah menikmati 76,9% penguasaan bola, dua kali mengenai bingkai gawang dan gagal mengeksekusi tendangan penalti di King Power Stadium.

Gol Spartak pada menit ke-51 adalah satu-satunya upaya tepat sasaran mereka ketika Moses tiba di tepi kotak penalti enam yard untuk melepaskan sundulan melewati Kasper Schmeichel dari umpan silang Mikhail Ignatov.

Leicester telah mendominasi sebelum itu dan yang paling dekat dengan mereka adalah tendangan kaki kiri Boubakary Soumare dari jarak jauh yang menggetarkan mistar gawang.

Link alternatif 1xbet terpercaya! Klaim bonus deposit pertama 100% dari situs taruhan terbaik di Indonesia! Klik disini >> https://linktr.ee/hujanrejeki

Kelechi Iheanacho juga melenggang masuk ke kotak Spartak hanya untuk rekan penyerang Patson Daka untuk mencubit bola dari kakinya ketika pemain internasional Nigeria itu bersiap untuk menembak.

Tidak butuh waktu lama bagi Leicester untuk menyamakan kedudukan, dengan keunggulan tim Rusia itu hanya bertahan tujuh menit ketika Amartey merespons dari sepak pojok.

Daka, yang mencetak empat gol ketika kedua tim bertemu dalam pertandingan terbalik dua minggu lalu saat Leicester bangkit dari ketinggalan 2-0 untuk menang 4-3, digantikan oleh Vardy dengan 20 menit tersisa.

Dan ketika Moses, dua kali pemenang Liga Europa bersama Chelsea, menjatuhkan Lookman empat menit kemudian, rasanya seperti adegan yang ditetapkan untuk pemain berusia 34 tahun itu untuk maju dan mengklaim pemenangnya.

Tapi penalti rendah Vardy dengan mudah diselamatkan oleh Selikhov – dan meskipun terus menekan untuk pemenang, The Foxes tidak dapat menemukan jalan keluar.

Iheanacho berputar dan membentur tiang, tetapi hanya setelah memblokir sundulan rekan setimnya Kiernan Dewsbury-Hall dalam urutan yang menyimpulkan malam Foxes.

“Secara keseluruhan para pemain bermain bagus, menciptakan banyak peluang dan kami gagal mengeksekusi penalti,” kata bos Rodgers kepada BT Sport. “Kami tidak pernah memiliki naluri pembunuh di dalam kotak untuk mengambil peluang.

“Tidak mudah ketika ada 11 pemain yang duduk, kami mengolah bola ke area yang bagus, tetapi tidak dapat menemukan bola terakhir.

“Dari segi kinerja, kami bermain bagus dalam pertandingan. Tidak banyak kebobolan tetapi gol yang kami kebobolan benar-benar buruk dari sudut pandang kami. Kami tidak melacak lari ke kotak dan sesuatu yang telah kami lihat sebelumnya.”

Ikuti dan sukai kami: