Thomas Muller

Thomas Muller membuat Barca gentar dan Lewandowski mencetak skor dua kali bagi Bayern

Thomas Muller (kanan) mencetak gol ketujuhnya di Liga Champions melawan Barcelona, setidaknya dua gol lebih banyak dari pemain lainnya

Judi Bola Terpercaya – Gol dari Thomas Muller dan Robert Lewandowski menyelesaikan pertarungan dua besar di Grup E Liga Champions saat Bayern Munich mengklaim kemenangan dominan pada pertandingan pembukaan di Barcelona.

Sang juara Jerman mengendalikan permainan, dengan Muller mencetak gol ketujuh dalam karirnya melawan Barca berkat upaya babak pertama yang membobol gawang Eric Garcia.

Lewandowski memastikan kemenangan dengan penyelesaian akhir yang khas, memasukkan gol ke-74 Liga Champions ke gawang yang kosong setelah tendangan Jamal Musiala membentur tiang gawang.

Golnya yang ke-75 datang di akhir pertandingan, saat ia sekali lagi menunjukkan bakatnya di depan gawang dengan penyelesaian akhir setelah tembakan Serge Gnabry masih membentur tiang dan jatuh padanya di dalam kotak.

Barca, memainkan Liga Champions pertama mereka sejak kepergian Lionel Messi, bermain datar dan sedikit menawarkan, gagal mengumpulkan satu tembakan tepat sasaran.

Tim Catalan kini telah kalah dalam tiga pertandingan kandang berturut-turut di kompetisi Eropa untuk pertama kalinya dalam seluruh sejarah mereka.

Mereka mengakhiri pertandingan dengan empat remaja di lapangan, yang setidaknya menyuntikkan beberapa urgensi dan mengangkat kerumunan yang tenang hanya kurang dari 40.000 karena pembatasan Covid-19.

Tapi mereka masih benar-benar kalah dan oleh tim Bayern yang bahkan tidak dalam performa terbaik mereka.

Tim Jerman memimpin grup, dengan pertandingan lainnya, antara Benfica dan Dinamo Kiev, berakhir 0-0.

Sekarang 13 bulan sejak Bayern dengan kejam mengekspos kelemahan yang berkembang di jantung Barcelona, ​​menempatkan delapan melewati mereka di salah satu pertandingan sistem gugur Liga Champions yang paling membuka mata dalam memori baru-baru ini.

Sedikit yang Barca tahu bahwa hal-hal hanya akan menjadi lebih buruk bagi mereka di bulan-bulan berikutnya, dengan situasi keuangan yang berbahaya membawa kepergian Messi ke Paris St-Germain musim panas ini.

Mereka sekarang terlihat seperti tim yang hebat – berjalan dalam tidur melalui gerakan dan rentan untuk dengan mudah disingkirkan oleh pihak mana pun dengan rencana dan bakat, atau tim kelas dunia yang bermain di gigi tiga saat Bayern ada di sini.

Messi memulai di depan dengan Luis Suarez dalam kekalahan 8-2 pada tahun 2020. Pada hari Rabu, Barca memasangkan dua mantan pemain Liga Premier yang gagal di Memphis Depay dan Luuk de Jong, dan itu sebagian besar karena mantan pemain depan Middlesbrough Martin Braithwaite cedera.

Bukannya itu penting karena Bayern memotong pasokan, membiarkan penyerang tuan rumah terpaut, mulai menekan tinggi, dan dengan sabar membongkar pertahanan yang dirancang untuk menjadi tiga tetapi lebih sering didorong menjadi lima.

“Itulah adanya,” kata Gerard Pique, salah satu dari tiga bek tengah itu. “Kami adalah kami, itulah kenyataannya.”

Rekan bek Garcia lebih menantang, dengan mengatakan: “Saya pikir skornya tidak adil. Gol pertama dibelokkan dari saya, gol kedua datang kembali dari tiang dan jatuh ke Lewandowski.

“Saya tidak berpikir kami seharusnya kalah dengan skor sebesar itu.

“Jika kami tidak cukup menguasai bola di lini tengah, pada akhirnya, kami melawan Bayern – mungkin tim terbaik di Eropa. Kami tahu itu akan sangat sulit.”

Bayern berada dalam fase transisi mereka sendiri, dengan solusi langsung mereka untuk manajer yang pergi dan bagian tua dari skuad mereka adalah merekrut bagian terbaik dari penantang domestik terdekat RB Leipzig.

Di bos baru Julian Nagelsmann mereka memiliki seorang pria yang idealnya membuat penyerahan mudah dari penerus Hansi Flick.

Pemain berusia 34 tahun memiliki bakat dan alat untuk membuat tim Bayern ini menjadi penantang nyata untuk Liga Champions musim ini. Jika ini mereka di gigi ketiga, bayangkan ketika mereka mencapai kelima?

Mereka sekarang tak terkalahkan dalam 19 pertandingan tandang Eropa – rekor di semua kompetisi Eropa – dan pasti akan menjadi lebih baik.

Adapun Barca, mereka mengulur-ulur dan sulit untuk melihat bagaimana mereka kembali ke jalurnya. Tempat kedua di Grup E masih jauh dari kepastian.

Dapatkan keuntungan lebih dengan membuka link berikut ini! Bonus 100% untuk anda: https://linktr.ee/hujanrejeki

Ikuti dan sukai kami: