Tim Inggris Euro

Inggris mengalahkan Ukraina untuk tampil pertama kalinya di Semi Final Euro 2020

Tim sepakbola Inggris dalam penampilan mereka di Euro 2020

Berita Bola Inggris menampilkan penampilan luar biasa saat mereka mengalahkan Ukraina di Roma untuk menyiapkan semifinal Euro 2020 melawan Denmark di Wembley.

Tim asuhan Manajer Gareth Southgate menindaklanjuti kemenangan penting atas Jerman di babak 16 besar dengan menghasilkan kinerja yang tenang dan kualitas tertinggi untuk melanjutkan kemajuan mengesankan mereka di turnamen ini.

Harry Kane kembali ke performa terbaiknya setelah berjuang di babak penyisihan grup, menindaklanjuti golnya melawan Jerman dengan memasukkan umpan luar biasa dari Raheem Sterling setelah pertandingan baru berjalan empat menit.

Ukraina nyaris tidak mengancam dan Inggris – setelah mencapai empat besar di Piala Dunia 2018 – sedang dalam perjalanan ke semifinal kedua berturut-turut ketika Harry Maguire mencetak gol sundulan dari tendangan bebas Luke Shaw beberapa detik setelah turun minum.

Dan Shaw yang luar biasa adalah pencipta sekali lagi empat menit kemudian dengan umpan silang sempurna yang disundul dari jarak enam yard oleh Kane.

Inggris begitu impresif karena mereka hanya mengalahkan Ukraina dengan pemain pengganti Jordan Henderson mendapatkan yang keempat – gol internasional pertamanya, dalam penampilan ke-62 – ketika ia tiba dengan waktu yang tepat untuk menyundul tendangan sudut Mason Mount.

Untuk menambah kepuasan Inggris dan Southgate, mereka mempertahankan clean sheet kelima berturut-turut untuk mempertahankan rekor tidak kebobolan di Euro 2020.

Manajer Inggris Southgate tidak pernah goyah sedetik pun dalam keyakinannya bahwa kapten Kane akan memiliki dampak yang signifikan pada Euro 2020, bahkan ketika dia terlihat kurang cepat dan gagal mencetak gol dalam pertandingan grup melawan Kroasia, Skotlandia dan Republik Ceko.

Keyakinan Southgate terbayar ketika Kane melenceng dengan gol penting kedua Inggris dalam kemenangan 2-0 atas Jerman. Itu adalah katalis bagi Kane yang asli untuk menjadi hidup di turnamen – dan dia menghukum Ukraina dengan gaya khas.

Kane menerkam untuk yang pertama, naik ke kekuatan dalam satu detik untuk golnya yang ke-47 untuk Inggris dan hampir menyelesaikan hat-trick dengan cara yang spektakuler dengan tendangan voli kaki kiri yang dibelokkan ke tiang oleh kiper Ukraina Georgi Bushchan.

Dia adalah ancaman konstan, hubungannya dengan Sterling semakin mengesankan, dan telah mengatur waktunya untuk kembali ke performa puncak dengan sempurna karena Inggris sekarang hanya berjarak 90 menit dari final besar pertama mereka sejak mereka memenangkan Piala Dunia pada tahun 1966.

Kane adalah orang yang membela ketakutan – dan bahkan orang Denmark yang sedang dalam performa terbaiknya akan menganggap penampilan ini sebagai hal yang tidak menyenangkan.

Shaw dari Manchester United harus berjuang untuk menghidupkan kembali karirnya di Inggris – setelah berada di belakang pemain Chelsea Ben Chilwell selama beberapa waktu, ia gagal menjadi starter melawan Kroasia di pertandingan pembuka Euro 2020, ketika Southgate menggunakan Kieran Trippier sebagai bek kiri.

Semuanya telah berubah sejak ia dibawa ke tim untuk bermain imbang tanpa gol melawan Skotlandia. Shaw telah memberikan kontribusi yang luar biasa bagi perjalanan Inggris ke semifinal dan akan menjadi salah satu nama pertama di daftar pemain untuk pertandingan melawan Denmark.

Shaw solid di pertahanan sambil membuktikan dirinya sebagai pencipta gol yang kuat, memberikan umpan untuk gol pembuka penting Sterling melawan Jerman kemudian membuat dua assist di sini, pertama dengan pengiriman sempurna dari tendangan bebas dan kemudian umpan silang yang sempurna.

Ini bukan perjalanan yang mulus bagi Shaw, yang muncul sebagai remaja di Southampton sebelum pindah ke Manchester United pada Juni 2014.

Dia telah mengalami cedera serius di United, dan tidak pernah dipercaya oleh Jose Mourinho ketika dia menjadi manajer mereka, tetapi sekarang memberikan untuk Inggris di turnamen besar – bukti karakternya, dan pencapaian yang membuat jalan panjang itu semakin berharga.

Southgate telah mengarahkan skuad Inggrisnya dengan keahlian luar biasa sepanjang Euro 2020, menunjukkan kekayaan yang dimilikinya.

Di Roma, ia mampu memberikan awal pertama di turnamen untuk Jadon Sancho, 21 tahun yang baru saja menyetujui kepindahan £73m ke Manchester United dari Borussia Dortmund.

Sancho masuk dengan sempurna, menunjukkan kepercayaan diri dan ambisi yang besar dalam pengingat yang tepat waktu tentang apa yang bisa dia tawarkan.

Mount Chelsea juga mengembalikan tim Inggris, dengan dua kreator berupa kapten Aston Villa Jack Grealish dan Phil Foden dari Manchester City ditinggalkan di bangku cadangan.

Henderson, kapten Liverpool yang sangat berpengalaman, membuat jejaknya sementara Marcus Rashford juga dimasukkan dari bangku cadangan.

Itu adalah bukti, di tengah kemenangan yang luar biasa, bahwa skuad Inggris asuhan Southgate memiliki kualitas dan kedalaman yang akan membuat mereka yakin bahwa mereka akhirnya dapat mengakhiri penantian 55 tahun untuk sukses.

Dapatkan keuntungan lebih dengan membuka link berikut ini! Bonus 100% untuk anda: https://linktr.ee/hujanrejeki

Ikuti dan sukai kami: